Binbaz

Akhlak dan Rezeki

Akhlak yang mulia adalah Rezeki dari Allah, Sebagaimana Rezeki Mari Bermohon dan Berusaha Mendapatkannya

Dalam kehidupan sehari-hari selama bermuamalah dengan sesama manusia beragam perilaku dan sikap kita lihat dan rasakan. Ada yang baik, Ada yang buruk, Ada juga yang kadang baik, kadang buruk.

Kita tentu selalu berharap kepada Allah agar selau mendapat nikmat berupa adab yang mulia dan akhlak yang lurus. Sesuai dengan petunjuk dari sang teladan kita yaitu nabi sebagaimana firman Allah,

وَإِنَّكَ لَعَلَى خُلُقٍ عَظِيمٍ

“Dan, sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.” (Al-Qolam:4)

Sungguh Dialah Allah yang menunjukkan kita kepada akhlak yang baik. Tidak ada yang bisa memberi hidayah kecuali Allah. Itulah hidayah taufiq. Semoga Allah memalingkan kita dari akhlak yang buruk. Tiada yang mampu memalingkan keculai Allah.

Di antara tanda akan mendapatkan kebahagiaan di dunia dan akhirat adalah memiliki akhlak dan adab yang baik. Keduanya merupakan kebaikan dan simbol agama yang sempurna. Maka, barangsiapa yang berakhlak tinggi berarti tinggi pula keagamaannya. Tak heran kalau kemudian akhlak yang mulia menjadi sebab seseorang masuk surga. Allah pun menyejajarkan dengan takwa dan menjadikannya sebagai wasiat yang agung.

عَن أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَن أَكْثَرِ مَا يُدْخِلُ النَّاسَ الْجَنَّةَ فَقَالَ تَقْوَى اللَّهِ وَحُسْنُ الْخُلُقِ

“Abu Hurairah bercerita bahwa Rasulullah pernah ditanya tentang sesuatu yang banyak . menjadi sebab seseorang dimasukkan ke dalam surga. Beliau bersabda, ‘Takwa kepada Allah dan akhlak yang baik.”

Berkata Ibnu Qayim, “Nabi mengumpulkan antara takwa dan akhlak mulia. Hal ini karena takwa adalah perbaikan antara hamba dengan Rabnya, sementara akhlak mulia adalah perbaikan antara seseorang dengan sesama. Takwa mempunyai konsekuesnsi untuk mencintai Allah, sedangkan akhlak mulia berkonsekuensi untuk mencintai hamba-Nya. (Al-Fawaid karya Ibnu Qoyim)

عن جابر ” أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال إن مِنْ أَحَبِّكُمْ إلَيَّ وَأَقْرَبِكُمْ مِنِّي مَجْلِسًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَحْسَنُكُمْ أَخْلَاقًا

Dari Jabir bahwasanya Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya orang di antara kalian yang paling aku cintai dan dekat denganku duduknya kelak di hari kiamat adalah yang paling baik akhlaknya.”

Hadits terebut di atas menunjukkan bahwa orang yang akhlak baik kelak di akhirat akan dekat dengan rasulullah. Berarti sebaliknya, kalau akhlaknya jelek akan jauh dari posisi rasulullah. Akhlak adalah anugerah dari Allah yang senantiasa kita rindukan.

Thawus bin Kaisan rahimahullah berkata,”Kemuliaan akhlak seseorang adalah semata– mata anugerah dari Allah. Dia berikan kepada hamba yang kehendaki-Nya. Apabila Allah menghendaki seseorang itu baik, maka Allah pun karuniakan akhlak yang baik pula.” (Diriwayatkan oleh Ibnu Abid Dunya di dalam Makarimul Akhlaq)

Karena itu sebagai muslim kita hendaknya memperbanyak berdoa kepada Allah agar dijauhkan dari akhlak yang tercela:

عَنْ زِيَادِ بْنِ عِلَاقَةَ عَنْ عَمِّهِ قَالَ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ مُنْكَرَاتِ الْأَخْلَاقِ وَالْأَعْمَالِ وَالْأَهْوَاءِ

Dari Ziyad bin ‘Ilaqah dari pamannya, katanya, bahwasanya Rasulullah pernah berdoa, “

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ مُنْكَرَاتِ الْأَخْلَاقِ وَالْأَعْمَالِ وَالْأَهْوَاءِ

Ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari akhlak tercela, perbuatan yang jelek, dan nafsu yang buruk .” (Hadits Tirmidzi no. 2403)

Alangkah beruntungnya orang yang mendapatkan bagian akhlak yang baik, karena berarti dia mendapatkan karunia Allah yang mulia. Allahlah yang membagikan akhlak itu sebagaimana Dialah yang membagikan rezeki.

Rubrik Lainnya